Relationship

Kunci Pernikahan Awet, Jangan Akur dengan Mertua!

Terlalu cepat akur dengan mertua ternyata nggak baik untuk pernikahan, lho.

Rima Sekarani Imamun Nissa | Rima Suliastini

Ilustrasi patah hati. (Pexels)
Ilustrasi patah hati. (Pexels)

Dewiku.com - Selama ini hubungan yang harmonis antara menantu dengan mertua selalu dielu-elukan jadi kunci pernikahan awet. Ternyata, sebuah penelitian di Unversitas Michigan membuktikan jika itu salah besar. Hasil studi mereka justru mengatakan sebaliknya.

Kamu tidak perlu akur dengan mertua jika ingin pernikahan awet.

Dilansir dari Boldsky, Penelitian tersebut mengungkapkan bahwa semakin cepat wanita melakukan bonding dengan mertuanya, semakin besar juga potensi konflik yang terjadi.

Menurut studi, semakin dekat hubungan wanita dengan mertuanya di tahun pertama, maka kemungkinan perceraian meningkat 20% lebih.

Ilustrasi calo mertua dan menantu. (Unsplash)
Ilustrasi mertua dan menantu. (Unsplash)

Hal ini bertolak belakang dengan kasus pria yang dekat mertuanya.

Masih dengan penelitian yang sama, kemungkinan perceraian yang terjadi pada pria di tahun pertama justru menurun hingga 20%. Kondisi ini terjadi pada kasus pria yang lebih dekat dengan orangtua pasangannya.

Penelitian juga menyebutkan, wanita yang akrab terlalu awal dengan mertuanya beresiko mengalami stress dini untuk pernikahannya. Hal ini mengakibatkan rumah tangganya berakhir lebih cepat.

Ilustrasi calon mertua. (Pexels)
Ilustrasi calon mertua. (Pexels)

Rupanya ikatan emosional sesama wanita yang menjadi kunci dari semua ini. Hubungan yang terlalu cepat akrab antara sesama perempuan mengakibatkan mereka gagal menempatkan batas emosional.

Ada kalanya seorang menantu salah menafsirkan perhatian dari mertuanya. Dia merasa itu adalah kritik, bukan saran yang membangun.

Waduh, menurut kalian gimana, Girls? Setuju nggak dengan hasil penelitian yang bilang tentang kunci pernikahan awet ini?

Berita Terkait

Berita Terkini