Relationship

5 Cara Menghadapi Pacar Insecure yang Kelewat Posesif

Iya, paham. Punya pacar insecure itu memang sangat melelahkan.

Rima Sekarani Imamun Nissa

Ilustrasi pasangan kekasih / Unsplash.com
Ilustrasi pasangan kekasih / Unsplash.com

Dewiku.com - Memiliki perasaan insecure terhadap pasangan karena takut ditinggalkan sebenarnya termasuk hal wajar. Namun, kalau berlebihan, ujung-ujungnya jadi posesif dan cemburuan. Apa yang menyenangkan punya pacar hobi ngambek dan marah-marah, bahkan hanya karena hal sepele?

Kamu punya pacar insecure? Lelah dengan sikap dia yang moody? Berikut beberapa cara untuk menghadapi pacar insecure. Yuk, disimak bareng!

1. Introspeksi diri

Ilustrasi perempuan tersenyum / Pixabay.com
Ilustrasi perempuan tersenyum / Pixabay.com

Coba kamu introspeksi dulu, barangkali ada sifat atau sikapmu yang membuat pasangan jadi posesif dan insecure Contohnya, kamu mungkin masih berhubungan baik dengan mantan, terlalu cuek dengan dia, atau suka pakai baju minim yang bikin dia was-was kamu bakal dilirik sama cowok lain.

Cobalah berdamai dengan kekhawatirannya itu, jika memang masih di batas kewajaran. Siapa tahu memang selama ini kamu nggak sadar kalau penyebab dia jadi insecure adalah dirimu sendiri.

2. Menjaga komunikasi

Ilustrasi pasangan kekasih / Pixabay.com
Ilustrasi pasangan kekasih / Pixabay.com

Komunikasi adalah kunci keberhasilan setiap hubungan, bukan cuma hubungan asmara. Jadi biasakan untuk saling berbagi mengenai apapun yang terasa mengganjal di hati.

Kamu mungkin akan merasa lelah karena dia akan sering membeberkan hal-hal yang membuatnya cemburu. Tetap kalem, Girls. Bicarakan baik-baik, termasuk bagaimana perasaanmu.

3. Berikan dia pujian

Ilustrasi pasangan kekasih / pexels.com
Ilustrasi pasangan kekasih / pexels.com

Bukan punya perempuan yang suka dipuji, lelaki juga lho. Jadi kalau kamu melihat dia terlihat lebih keren setelah potong rambut atau pakai jaket baru, jangan segan memuji ya.

Pacar insecure umumnya merasa dia tidak terlalu baik untukmu. Jadi, bantu dia biar lebih percaya diri. Tapi, pujiannya jangan berlebihan dan mengada-ada juga ya. Nanti dia malah jadi narsis.

4. Kenalkan dia kepada teman-temanmu

Ilustrasi tiga sahabat / pexels.com
Ilustrasi tiga sahabat / pexels.com

Dia bisa saja bersikap insecure karena kamu sering pergi atau menghabiskan waktu bersama orang-orang yang tidak dia kenal. Apalagi kalau temanmu banyak banget.

Cobalah sesekali ajak pacarmu ikut berkumpul bareng sahabat. Kenalkan dia kepada teman-temanmu. Kalau dia tahu kamu berteman dan biasa main sama siapa, mungkin saja itu efektif menurunkan kadar cemburu dan curiganya.

5. Membahas masa lalunya

Ilustrasi pasangan / pixabay.com
Ilustrasi pasangan / pixabay.com

Masa lalu kerap berperan banyak terhadap kecenderungan seseorang. Coba bicarakan masalah ini baik-baik dengan dia. Mungkin saja dia trauma dengan hubungan sebelumnya, misalnya berakhir karena perselingkuhan.

Yakinkan dia bahwa kamu adalah tipe perempuan setia. Kamu juga bisa berbagi pengalaman, jika kebetulan juga pernah punya trauma masa lalu. Jadinya, dia akan lebih mengerti betapa pentingnya komitmen buat kamu.

Intinya, jangan emosi dulu. Bicarakan semua baik-baik demi kelanggengan hubungan dan kebaikan bersama.

Berita Terkait

Berita Terkini