Relationship

Suaminya Mantap Operasi Ganti Kelamin, Wanita Ini Alami Dilema Berat

Pernikahan itu dipertahankan meski sang suami berubah menjadi wanita seperti dirinya.

Rima Sekarani Imamun Nissa

Ilustrasi pasangan suami istri. (Unsplash/Toa Heftiba)
Ilustrasi pasangan suami istri. (Unsplash/Toa Heftiba)

Dewiku.com - Apa yang akan Anda lakukan kalau pasangan tersayang bilang ingin ganti kelamin? Mempertahankan hubungan asmara yang telah lama dijalani atas dasar cinta atau memilih pergi karena merasa kecewa dan sakit hati?

Seorang wanita 72 tahun bernama Barbara Hamlin menuturkan pengalaman dilematisnya yang memuncak 5 tahun lalu. Sang suami, John yang sekarang berusia 71 tahun, menjalani operasi ganti kelamin dan berubah menjadi 'Jane'.

Kisah ini bermula saat usia pernikahan mereka menginjak 8 tahun. Saat itu, Barbara berusia 49 tahun, sedangkan John setahun lebih muda darinya.

Suatu hari, Barbara terkejut menemukan beberapa pakaian wanita di lemarinya, seperti rok mini, lingeri, hingga stilleto. Letaknya tersembunyi di belakang dan itu jelas-jelas bukan miliknya.

Barbara curiga suaminya sudah berselingkuh. Jadi pada satu malam, dia memberanikan diri untuk menanyakan status kepemilikan pakaian wanita temuannya. Tak disangka, dia justru mendapat jawaban jika semua itu digunakan suaminya sendiri.

Barbara tentu saja kaget karena John tampak biasa-biasa saja sebagai pria tulen. Dia sebelumnya juga pernah menikah dan telah memiliki anak. Jadi, Barbara benar-benar tidak bisa membayangkan bagaimana jika John berpenampilan ala wanita.

"John bilang padaku bahwa dia merasa nyaman menggunakan pakaian wanita dan dia merasakan dorongan itu di usia enam tahun. Aku mencoba yang terbaik untuk mendengarkan dan memahami," ungkap Barbara, seperti dilansir dari Daily Mail.

Gender lelaki, perempuan dan transgender. [shutterstock]
Gender lelaki, perempuan, dan transgender. [shutterstock]

Setelah mengobrol dari hati ke hati selama beberapa jam, Barbara merasa pikirannya menjadi lebih terbuka. Walau terdengar tidak normal, dia meladeni hasrat suaminya.

Pasangan ini menikmati momen belanja baju wanita bersama. Barbara bahkan mengijinkan suaminya berpakaian layaknya wanita pada sore dan malam hari setelah dia pulang bekerja. John juga punya nama baru untuk alter egonya, yakni Jane.

"Namun, akhirnya, Jane merasa bahwa berpakaian sebagai wanita secara paruh waktu tidaklah cukup. Tahun 2011, dia berkata kepadaku ingin memulai terapi hormon dan bertransisi untuk hidup sebagai wanita sepenuhnya," ujar Barbara.

Saat itu, Barbara dilanda kecemasan yang lebih kompleks. Siapa yang tidak syok jika suami mereka mengungkapkan ingin menjadi wanita seutuhnya?

Suaminya yang bekerja sebagai dosen di sebuah universitas itu diketahui telah menerima dukungan dari rekan-rekannya, bahka ratusan mahasiswanya.

Di sisi lain, Barbara mencoba berdamai dengan perasaan campur aduknya dengan menemui konselor. Menurutnya, sangat wajar jika pernikahan mereka kandas akibat sang suami memutuskan ganti kelamin. Kendati begitu, sekali lagi atas nama cinta, Barbara luluh.

"Aku mencintai Jane dan dia membutuhkan ini agar menjadi dirinya sendiri sehingga tidak ada gunanya berdebat," tutur dia.

Suaminya Mantap Operasi Ganti Kelamin, Wanita Ini Alami Dilema Berat - 2
Ilustrasi pasangan. (Shutterstock)

Jane pun memulai terapi hormon dan fisiknya perlahan berubah. Tentu saja dia menjadi semakin feminin. Tahun 2014, suami Barbara kemudian mantap menjalani operasi ganti kelamin.

"Suatu pagi di hari operasi pada Juni 2014, setelah perjalanan empat jam ke Rumah Sakit Kesehatan Nuffield di Brighton, saya merasa ketakutan. Saya cemas operasinya gagal," kata Barbara.

Tak seperti yang dicemaskan Barbara, operasi berjalan lancar. Barbara bilang, Jane kini menyebut dirinya sebagai lesbian trans woman. Dia masih tertarik secara seksual kepada Barbara, begitu pula sebaliknya.

Meski orang lain mungkin menganggap itu tidak normal, pernikahan mereka nyatanya baik-baik saja dan harmonis. Mereka tetap saling mencintai.

Sementara itu, Jane sendiri merasa beruntung dipertemukan dengan Barbara. Selama ini, orang-orang terdekatnya tidak dapat memahami dia, termasuk ibunya sendiri. Namun, Barbara sungguh berbeda.

"Barbara bahkan mengajariku caranya berdandan," ucap Jane yang juga merupakan ketua The Beaumont Society, sebuah kelompok dukungan transgender terbesar di Inggris.

Berita Terkait

Berita Terkini