Relationship

5 Dampak Negatif Pasangan Selingkuh, Kesehatan Mental Jadi Taruhan

Apa saja dampak memilih pasangan selingkuh bagi kesehatan mental seseorang?

Rima Sekarani Imamun Nissa

Ilustrasi pasangan selingkuh. (DewiKu.com/Ema Rohimah)
Ilustrasi pasangan selingkuh. (DewiKu.com/Ema Rohimah)

Dewiku.com - Pasangan selingkuh tak cuma akan sangat menyakiti hatimu. Pada beberapa kasus, perselingkuhan yang dialami seseorang bahkan bisa mengganggu kesehatan mental.

Karena pernah dikhianati, seseorang bisa rentan mengalami kecemasan. Seseorang juga bisa mengalami kurangnya percaya diri dan merasa tak pantas untuk dicintai siapapun.

Mengutip dari Times Of India, berikut beberapa dampak pasangan selingkuh untuk kesehatan mental. Apa saja?

Ingatan yang cukup melekat

Saat mulai merasa cemas setelah pasangan selingkuh di belakang, itu bukan cuma soal sakit hati sementara. Kamu juga sangat mungkin akan terus mengingat kejadian tersebut. Kondisi itu bisa membuatmu merasa trauma dan sulit melupaka kejadian menyakitkan tersebut.

Ilustrasi selingkuh di mobil. (Unsplash/Josh Felise)
Ilustrasi selingkuh di mobil. (Unsplash/Josh Felise)

Menghukum diri sendiri

Dampak lain dari memiliki pasangan yang selingkuh di belakang adalah hancurnya kepercayaan dan merasa sakitnya dikhianati. Bahkan, kamu bisa saja menghukum diri dengan malah menyalahkan diri sendiri.

Selain itu, jika kamu tak kuat, dampak negatifnya bisa beralih pada hal-hal yang lebih berisiko, misalnya menggunakan narkoba saat merasa stres berat.

Berdampak pada emosional

Dampak perselingkuhan bisa berakhir pada tumbuhnya kondisi emosional yang negatif, mulai dari cemas, depresi, hingga menghakimi diri sendiri.

Ilustrasi pasangan bertengkar. (Shutterstock)
Ilustrasi pasangan bertengkar. (Shutterstock)

Mengendalikan pasangan

Saat dia sudah pernah selingkuh, kadang kamu akan mulai mengendalikan hidupnya sebagai wujud dari rasa takut kehilangannya. Kamu juga punya kecenderungan terus mempertahankan hubungan yang sudah tidak baik itu.

Padahal, selingkuh adalah kesalahan fatal dalam sebuah hubungan. Bukankah kesalahan apapun dapat dimaafkan, kecuali perselingkuhan?

Kehilangan kendali

Kamu mungkin juga bisa kehilangan kendali atas hidupmu sendiri. Kamu kesulitan menahan diri untuk tidak melampiaskan emosi secara negatif. (*Aflaha Rizal Bahtiar)

Berita Terkait

Berita Terkini