Lifestyle

Bahaya Menahan Kentut yang Perlu Kamu Tahu

Nggak cuma timbulkan sakit perut, bisa lebih parah.

Dinar Surya Oktarini | Yasinta Rahmawati

Ilustrasi kentut. (Pinterest)
Ilustrasi kentut. (Pinterest)

Dewiku.com - Saat berada di keramaian, sebagian orang rela menahan gas yang semestinya keluar dari perutnya. Takut malu sebab aromanya yang nggak sedap. Tapi hati-hati kalau keseringan menahan kentut, nggak baik buat kesehatan, terutama kesehatan perut.

Kentut sendiri disebabkan oleh udara yang terjebak dalam perut yang berasal dari berbagai sumber. Beberapa di antaranya adalah udara yang ikut tertelan saat mengunyah makanan atau pada saat kita minum.

Udara itu yang merembes dari darah ke usus. Reaksi kimia dalam usus atau bakteri yang hidup di dalamnya kemudian menghasilakn gas yang kita sebut dengan kentut.

Saat menahan kentut, tekanan dari gas yang seharusnya dikeluarkan justru pergi ke tempat lain, gas dalam perut menumpuk sehingga bisa mengakibatkan perut kembung, dan gejala nggak nyaman lainnya.

Ilustrasi bau. (Pinterest)
Ilustrasi bau. (Pinterest)

 

Dilansir dari Women's Health, menurut Lisa Ganjhu, seorang dokter dan gastroenterologi di NYU Langone Medical Center New York City, segala sesuatu yang mempengaruhi aliran di bawah dapat mempengaruhi aliran di atasnya.

Dalam kasus ini yang dimaksud aliran tersebut adalah sistem pencernaan. Ketika menahannya, penumpukan udara pun bertambah di saluran pencernaan sehingga udara terdorong ke atas, menyebabkan perut kembung dan ketidaknyamanan pada perut.

Memang menahan ketut nggak akan melukai secara langsung, tapi usus akan menggelembung seperti balon. Kalau dinding usus lemah. Di tahap yang lebih parah, akumulasi gas itu bisa menyebabkan usus meledak. Ngeri kan?

Untuk itu, kalau memungkinkan pergilah ke toilet atau tempat sepi jika hasrat kentut sudah nggak tertahankan. Perut pun nyaman, orang lain nggak terganggu dan pastinya nggak malu.

Berita Terkait

Berita Terkini