Lifestyle

12 Tahun Terjebak Prostitusi, Wanita Ini Mengaku Alami Kecanduan

Prostitusi adalah candu sehingga tidak mudah untuk melepaskan diri.

Rima Sekarani Imamun Nissa

Perempuan sedih. (Unsplash/Aricka Lewis)
Perempuan sedih. (Unsplash/Aricka Lewis)

Dewiku.com - Dunia prostitusi ternyata seperti candu yang selalu bikin ketagihan. Setidaknya itulah yang diungkapkan oleh penulis buku berjudul '10.000 Men and Counting', Gwyneth Montenegro yang mengaku sempat bergelut dengan kehidupan kelam selama 12 tahun.

Buku '10.000 Men and Counting' yang terbit pertama kali pada 2014 mengisahkan tentang pengalaman Gwyneth Montenegro saat terjebak di lingkaran prostitusi.

Dilansir dari News.com.au, wanita asal Australia ini mengungkapkan, semuanya berawal saat dirinya masih berusia 18 tahun. Suatu hari, tanpa sepengetahuannya, minuman yang ia teguk di sebuah klub malam ternyata telah dicampuri obat. Pada malam yang sama, dia lalu diperkosa oleh beberapa pria.

Kejadian itu lantas membuat Gwyneth merasa tidak memiliki harga diri lagi. Setahun kemudian, dia pun mulai menjajakkan diri.

Gwyneth mengaku terjerat hingga 12 tahun di dunia prostitusi. Alasannya, dia tak bisa melepaskan begitu saja uang ribuan dolar yang terus mengalir bersama pakaian dan liburan mewah dari kehidupannya.

Kala itu, dia dibayar sekitar Rp 5 juta hingga Rp 10 juta per jam untuk menjadi 'teman' pengacara terkenal, politisi, hingga musisi.

''Uang itulah yang membuatku betah begitu lama. Itu seperti narkoba, membuatku terbang ke seluruh dunia,'' kata dia kepada Daily Mail Australia pada 2014 lalu.

Penulis Gwyneth Montenegro saat berprofesi sebagai pilot - (Instagram/@gwynethmontenegro)
Penulis Gwyneth Montenegro saat berprofesi sebagai pilot - (Instagram/@gwynethmontenegro)

Saat berusia 29 tahun, Gwyneth sempat menjalani profesi sebagai pilot komersial berlisensi. Hanya saja, dia malah didiagnosa gagal ginjal dan itu membuat lisensi pilotnya hangus. 

Begitulah. Gwyneth sempat berusaha lepas tapi kemudian masuk lagi ke dunia prostitusi karena masalah itu.

Empat tahun kemudian, Gwyneth baru benar-benar pensiun dari jeratan prostitusi. Dia memantapkan diri setelah bertemu seorang rekan bisnis yang dikenal dengan nama Roger.

Gwyneth mengikuti semacam psikoterapi neurolinguistik dan fokus membangun bisnis baru bersama Roger.

''Ini seperti ilmu pikiran, seperti Tony Robbins (life coach terkenal AS), seperti psikologi zaman baru, dan itu benar-benar membantuku menangani banyak masalahku,'' terang dia.

Penulis buku berjudul '10,000 Men and Counting', Gwyneth Montenegro. (Instagram/@gwynethmontenegro)
Penulis buku berjudul '10,000 Men and Counting', Gwyneth Montenegro. (Instagram/@gwynethmontenegro)

Gwyneth lalu menjadi tenar setelah bukunya '10,000 Men and Counting' dirilis pada 2014. Baginya, menulis sekaligus menjadi bentuk terapi yang dapat membantunya menemukan jati diri.

''Jika aku dapat mengubah seseorang agar membatalkan keputusan untuk terjun ke duniaku pada masa lalu, berarti aku sudah melakukan sesuatu yang baik, sesuatu yang berarti, dan itu akan sangat berarti bagiku,'' tutur dia.

 

Sumber : HiMedik.com/Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana

Berita Terkait

Berita Terkini