Fashion

Beli Loafer Gucci Belasan Juta, Kualitasnya Malah Bikin Tengsin

Padahal baru dipakai 3 jam, tapi sol sepatunya sudah mengelupas nggak karu-karuan.

Tinwarotul Fatonah | Rima Suliastini

Ilustrasi Gucci. (Instagram/@gucci)
Ilustrasi Gucci. (Instagram/@gucci)

Dewiku.com - Ada harga, ada rupa. Sepertinya istilah ini nggak berlaku buat pria yang akan kita ceritakan di bawah ini. Pasalnya, pria yang bermarga Lim ini sudah mengeluarkan uang belasan juta rupiah untuk sepasang loafers yang akan dipakainya pada rapat kerja di Makau, tapi hasilnya justru zonk! Yup, loafers Gucci yang dibelinya justru membuatnya malu karena mengelupas pada bagian solnya.

Peristiwa yang terjadi di Kuala Lumpur, Malaysia ini terjadi pada akhir bulan Agustus kemarin. Lim, membeli sepasang loafers Gucci dengan harga fantastis namun dalam waktu 3 jam, dirinya dibuat malu karena harganya tidak sebanding dengan kualitas.

Bagian sol sepatu -yang katanya terbuat dari kulit asli- rusak dan mengelupas, padahal loafers mahal itu baru dibeli dan hanya dipakai 3 jam saja. Parahnya, kejadian memalukan ini terjadi di hadapan para kolega bisnisnya. Tentu saja kejadian ini membuat Lim harus menahan malu.

Setelah kejadian memalukan itu, Lim kemudian pulang dari Makau ke KL. Dia membawa loafers rusaknya kembali pada toko tempat dia membeli. Dia mengeluh dan ingin menukarnya dengan yang baru. Pihak toko tidak bisa memenuhi permintaannya dan menjanjikan untuk segera memprosesnya ke Gucci Italia.

Bukti pembelian sepatu Gucci Lim. (China Press)
Bukti pembelian sepatu Gucci Lim. (China Press)

Dua minggu setelah mengeluh di toko, Lim mendapat telepon dari pihak Gucci dan mengatakan bahwa permasalahannya bukan terletak pada cacat produksi. Menurut mereka, kerusakan sol sepatu itu murni karena perilaku konsumen.

Untuk mengatasi masalahnya, Lim diberi dua pilihan. Satu, mengambil lagi sepatunya dan terus menggunakannya sedangkan yang kedua, dia akan dibantu untuk menempelkan sol yang baru.

Lim menolak semua pilihan tersebut. Dia memilih mengajukan keluhan resmi melalui lembaga keluhan konsumen, yaitu Tribunal for Consumer Claims Malaysia. Setelah keluhannya diproses, Lim langsung mendapat panggilan telepon dari perwakilan Gucci Singapura dan memintanya untuk menarik kembali keluhan tersebut.

Mereka bahkan menjanjikan pengembalian uang penuh pada Lim. Namun Lim menolaknya. Ia memilih untuk meneruskan proses dan menggunakan haknya sebagai konsumen.

Selama proses berlangsung, pihak Gucci mengklaim bahwa sepatu yang mereka kirimkan selalu dalam kondisi baik dan sol sepatunya terbuat dari kulit asli. Dengan cepat, Lim berubah menjadi orang yang disalahkan dalam kasus ini.

Ilustrasi loafers Gucci. (instagram/@gucci)
Ilustrasi loafers Gucci. (instagram/@gucci)

Pihak Tribunal for Consumer Claims Malaysia tetap mendukung Lim dan mengatakan jika Lim tidak menggunakan sepatu yang berumur 3 jam tersebut untuk hiking dan berjalan di hutan, jadi tuduhan itu sangat tidak masuk akal. Mereka juga meragukan, bahan kulit apa yang digunakan oleh Gucci sehingga sol sepatunya jadi sangat ringkih dan mudah mengelupas.

Atas kejanggalan hasil produksi loafers mahal tersebut, pihak Tribunal for Consumer Claims Malaysia memerintahkan Gucci untuk mengeluarkan surat permintaan maaf dan mengembalikan uang yang sudah dikeluarkan oleh Lim sepenuhnya.

Jadi gimana Girls, apakah kamu masih yakin mengeluarkan uang banyak untuk barang yang kondisinya menyedihkan seperti itu? Dengan nominal yang sama, kamu bisa membeli barang hasil produksi dalam negeri dengan jumlah yang lebih banyak, ya kan? So, selamat bergabung dalam komunitas anti gucci-gucci club!

Berita Terkait

Berita Terkini