Lifestyle

Suami Melarang Main Facebook, Istri Memilih Gantung Diri

Sosial media tidak seharusnya menghilangkan nyawa.

Rima Sekarani Imamun Nissa | Yasinta Rahmawati

Ilustrasi bunuh diri. (Unsplash/Eva Blue)
Ilustrasi bunuh diri. (Unsplash/Eva Blue)

Dewiku.com - Generasi milenial tentulah sangat akrab dengan media sosial seperti Instagram, Facebook, dan lainnya. Bahkan beberapa mungkin sudah pada taraf kecanduan sehingga membutuhkan detoks media sosial. 

Seorang wanita marah dan melakukan hal tak terduga ketika dia dilarang menggunakan situs media sosial tertentu.

Arniati yang berusia 22 tahun memutuskan untuk mengakhiri hidupnya dengan gantung diri ketika suaminya melarang main Facebook.

Dilansir dari Suara.com, insiden malang ini terjadi di desa Sungai Paret, Kabupaten Penajam, di Kalimantan Timur, Indonesia pada Kamis (7/2/2019) pekan lalu.

Arniati mulai berselisih dengan suaminya setelah dilarang menggunakan Facebook lagi. Pertengkaran keduanya bahkan sampai ke telinga tetangga.

Ilustrasi media sosial. (Unsplash/Christian Wiediger)
Ilustrasi media sosial. (Unsplash/Christian Wiediger)

 

''Berdasarkan keterangan saksi, sebelum kejadian itu, korban dan suami bernama Sujaedi sempat bertengkar. Dia bunuh diri, karena kami menemukan menulis status di WhatsApp bahwa ingin mengakhiri hidup dan meminta maaf kepada keluarga,'' ujar Kasat Reskrim Polres PPU Iptu Iswanto dalam keterangan tertulis yang didapat Suara.com, Senin (11/2/2019) kemarin.

Setelah perkelahian mereka, suami Arniati, Sujaedi tidak berbicara sepatah kata pun padanya. Di sisi lain, menurut pengakuan Sujaedi, Arniati tetap ngeyel menggunakan Facebook secara aktif bahkan setelah perselisihan mereka.

Belakangan diketahui bahwa Arniati memposting status WhatsApp yang mengatakan bahwa dia memutuskan untuk gantung diri dan akan meminta maaf kepada keluarganya atas tindakan bunuh diri itu.

Ilustrasi bunuh diri. (Unsplash/Jon Tyson)
Ilustrasi suami sedih karena sang istri bunuh diri. (Unsplash/Jon Tyson)

 

Ketika Sujaedi melihat status WhatsApp istrinya, dia merasa tidak enak karena bertengkar dengannya. Malam harinya, dia benar-benar kaget mengetahui bahwa Arniati benar-benar menggantung diri di kamar mereka menggunakan tali ayun.

Meski begitu, tidak ada kejelasan apakah satu-satunya motif Arniati bunuh diri karena dilarang main Facebook.

Media sosial mungkin menjadi bagian besar dari kehidupan kita di era digital ini, tetapi tentu saja tidak sepadan jika harus ditukar dengan nyawa.

Berita Terkait

Berita Terkini