Beauty

Hati-Hati! Produk Kosmetik Berbahaya Bisa Picu Penuaan Dini

Hindari penuaan dini dengan memilih produk yang lebih aman.

Rima Sekarani Imamun Nissa

Ilustrasi makeup. (Shutterstock)
Ilustrasi makeup. (Shutterstock)

Dewiku.com - Penuaan dini menjadi masalah kulit yang ditakuti banya orang. Namun, sebenarnya sudah ada banyak cara untuk mengatasinya.

Menjadi tua memang merupakan hal niscaya bagi semua mahluk yang hidup di muka bumi. Hanya saja, walaupun proses ini tak bisa dihindari, penuaan sesungguhnya dapat ditunda.  

Hal tersebut diungkapkan oleh dokter estetika dan anti-aging, dr. Olivia Julita, M.Biomed.

"Menjadi tua adalah hal yang tak bisa kita hindari. Tapi, menua sebelum waktunya bisa saja terjadi pada kita karena kebiasaan buruk yang tak kita sadari," ucap dokter sekaligus owner Limonia Beauty Center di Bandar Lampung.

Menurut Olivia, ada banyak kebiasaan sehari-hari yang membuat kita menua sebelum waktunya. Hal semacam ini seringkali berdampak berat pada fisik dan membuat kita tampak lebih tua dari usia sesungguhnya.

Penyebab penuaan dini, terutama pada kulit, ditentukan faktor dari luar maupun dalam.

dr. Olivia Julita, M.Biomed (Dok Pribadi)
dr. Olivia Julita, M.Biomed (Dok Pribadi)

Faktor dari luar misalnya polusi udara, asap rokok, radiasi sinar ultraviolet, kosmetik berbahaya, dan obat-obatan tertentu. Sedangkan faktor dari dalam antara lain faktor genetik, hormonal, stress, pola makan yang tidak baik, serta pola tidur yang kurang teratur.

"Kulit merupakan area yang luas dan paling luar dari tubuh kita sehingga kulit menjadi indikator tanda penuaan yang paling mudah dilihat, misalnya kulit kering, keriput, flek (hiperpigmentasi), dan lainnya," papar dokter lulusan S2 Pasca Sarjana Biomedik kekhususan Anti Aging Medicine di Universitas Udayana, Bali, tersebut.

Oleh karenanya, Olivia menyoroti bagaimana banyak orang yang terjebak dalam kemelut efek samping jangka panjang akibat penggunaan produk kulit atau kosmetik yang mengandung bahan berbahaya.

"Produk dengan bahan berbahaya dapat mengakibatkan efek samping yang buruk pada pemakainya dan janin yang dikandung bila digunakan pada saat kehamilan," ungkapnya.

Maka dari itu, melalui bidang keahliannya dalam dunia estetika, Olivia membagikan ilmu yang dimiliki untuk melindungi perempuan Indonesia dan generasi penerus bangsa agar terhindar dari efek samping penggunaan produk-produk berbahaya.

"Saya konsisten untuk terus mengedukasi pasien saya, baik perempuan ataupun laki-laki, remaja ataupun dewasa untuk selalu menggunakan produk yang aman. Apabila semua perempuan Indonesia sadar akan akibat buruk penggunaan bahan berbahaya tersebut dan menghentikannya, maka saya percaya tidak ada produsen dari produk kosmetik berbahaya lagi ke depannya," tuturnya. (Risna Halidi)

Berita Terkait

Berita Terkini