Relationship

Selain Jumlah Mantan Pacar, Sejauh Apa Perlu Jujur tentang Masa Lalu?

Apa saja yang memang perlu diketahui pasangan baru tentang hubungan masa lalu?

Rima Sekarani Imamun Nissa

Pasangan suami istri bertengkar. (Pixabay/Sasin Tipchai)
Pasangan suami istri bertengkar. (Pixabay/Sasin Tipchai)

Dewiku.com - Kejujuran dan keterbukaan menjadi fondasi penting dalam menjalani hubungan asmara. Namun, bagaimana soalhubungan Anda di masa lalu? Perlukah mengungkapkan segalanya kepada pasangan baru?

Riwayat asmara di masa lalu kerap dianggap sebagai topik obrolan sensitif. Banyak yang sebenarnya merasa tak nyaman membahasnya.

Mengakui jumlah mantan pacar mungkin masih biasa. Namun jika topiknya khusus menyangkut riwayat aktivitas seks, kekerasan dalam hubungan, dan masalah-masalah rentan lain, itu bisa terasa jauh lebih berat.

Anda mungkin was-was pembahasan ini dapat menyinggung perasaan pasangan, membuatnya minder, atau justru mengubah pandangannya terhadap diri kita. Namun jika tidak dibahas, perkara tertentu bisa mengganjal di benak karena Anda merasa merahasiakan sesuatu dari pasangan.

Lalu, perlukah membahas hubungan asmara di masa lalu dengan pasangan baru, termasuk menyangkut pengalaman traumatis? Jawabannya tetap ada di tangan Anda. Bisa iya, tapi bisa juga tidak

Ilustrasi pasangan. (Pexels/Anastasiya Lobanovskaya)
Ilustrasi pasangan. (Pexels/Anastasiya Lobanovskaya)

Melansir Hellosehat, pada dasarnya itu bukan hal yang dapat dipaksakan. Namun, Anda juga harus siap dengan segala konsekuensinya, terlebih jika masa lalu Anda tak cukup "bersih".

Menurut Tyra S. Gardner, Ph.D, psikoterapis dan terapis hubungan, keterbukaan memang bisa memperkuat ikatan batin Anda dan pasangan dalam jangka panjang.

Di lain sisi, ada juga risiko yang mungkin perlu dipertimbangkan. Saat menceritakan semua keburukan Anda di masa lalu, mungkin pasangan baru Anda tidak bisa menerimanya dengan baik.

Mungkin bakal ada perubahan dalam caranya memandang atau memperlakukan Anda. Ada kemungkinan juga dia ingin memertimbangkan ulang kelanjutan hubungan karena merasa keberatan dengan masa lalu Anda.

Ilustrasi pasangan mengemil. (Shutterstock)
Ilustrasi pasangan mengemil. (Shutterstock)

Jika memutuskan untuk jujur pada pasangan soal hubungan masa lalu, temukan waktu yang tepat untuk membicarakannya. Saat dia menanyakannya langsung, ajak pasangan duduk bersama dalam kondisi tenang dan nyaman. Setelah itu, perlahan ceritakan apa yang ingin Anda bagi padanya.

Meski demikian, Anda sebaiknya juga memahami karakter pasangan terlebih dahulu. Pasalnya, ada tipe orang yang terlalu sensitif untuk menerima informasi seputar masa lalu. Ada juga orang yang lebih memilih untuk tak tahu ketimbang harus mendengar sesuatu yang mungkin bisa menyakitinya.

Selain itu, Anda tak perlu menceritakan dengan sangat detail jika topiknya dirasa bakal menyakiti pasangan atau membahayakan hubungan asmara. Simpanlah untuk diri sendiri dan menjadikannya sebagai pelajaran di masa yang akan datang.

Berita Terkait

Berita Terkini