Pengertian Toxic Relationship, Banyak Orang Tidak Sadar Terjebak di Dalamnya

Apa itu toxic relationship? Jangan biarkan dirimu terjebak dalam hubungan tidak sehat.

By: Rima Sekarani Imamun Nissa icon Rabu, 22 November 2023 icon 12:30 WIB
Pengertian Toxic Relationship, Banyak Orang Tidak Sadar Terjebak di Dalamnya

Ilustrasi pasangan bertengkar. (Pexels/Ron Lach)

Sebuah hubungan dibangun atas dasar rasa cinta dan kasih sayang. Namun, dua hal tersebut tidak bisa menjadi patokan mutlak untukmu bertahan di dalam toxic relationship.

Sebagian besar pasangan tidak sadar bahwa mereka berada dalam sebuah hubungan yang beracun. Lantas, apa itu toxic relationship?

Toxic relationship merupakah fase dalam hubungan yang sudah tidak sehat. Ini karena ada pihak yang merasa kurang dimengerti dan kurang mendapat dukungan atau bahkan terhina.

Baca Juga: 7 Tanda Perempuan Berharap Segera Diajak Menikah, Kapan Mau Lamaran?

Tujuan menjalin hubungan asmara adalah saling memberikan dukungan dan kasih sayang. Kamu berharap bisa menjadikan pasangan sebagai tempat untuk bersandar di kala suka maupun duka. Akan tetapi, apabila beberapa hal tersebut tidak bisa dipenuhi, akan melahirkan hubungan yang tidak sehat.

Pasangan bertengkar. (Shutterstock)
Pasangan bertengkar. (Shutterstock)

Hubungan yang tidak sehat salah satunya dapat ditunjukan dengan perilaku posesif pasangan. Namun, tanda bahaya itu seringkali sulit dideteksi karena kerap dianggap sebagai bentuk rasa kasih sayang. Padahal, cinta tidak harus posesif.

Perilaku posesif dilakukan untuk mengendalikan, mengekang dan mengindikasikan rasa tidak percaya pada pasangan. Di sisi lain, rasa kasih sayang justru memberikan ruang bagi pasangan untuk bisa meningkatkan kapasitas dirinya.

Baca Juga: 7 Arti Mimpi Membelai Seseorang, Rindu Rasanya Dimanja dan Dicintai?

Contohnya, saat kamu hendak melanjutkan studi di luar kota, kasih sayang ditunjukkan pasangan adalah memberikan dukungan penuh untukmu.

Namun, pasangan posesif malah akan melarangmu pergi atau tidak percaya padamu jika harus menjalani hubungan jarak jauh. Akibatnya, pasangan membuatmu sulit berkembang.

Sikap posesif pasangan bisa menjadi penghalang dalam upayamu untuk berkembang menjadi pribadi yang lebih baik. Tak ada salahnya mempertimbangkan kembali apakah hubungan tersebut layak dipertahankan atau tidak.

Jika memilih untuk tetap bertahan dalam hubungan tidak sehat, kamu harus bersiap mendapatkan rasa jengkel, marah, sedih dan kecewa yang mungkin tidak ada habisnya.

Rasa cinta dan kasih sayang tidak bisa menjadi patokan mutlak untuk bertahan dalam toxic relationship. Kamu pantas mendapatkan seseorang yang lebih layak menerima kasih sayang tulusmu itu.

Baca Juga: 6 Zodiak Paling Mudah Terangsang, Urusan Ranjang Lebih Penting dari Cinta

Jangan sampai waktu dan berbagai kesempatan emas yang datang terlewatkan begitu saja gara-gara kamu terjebak toxic relationship.

BERITA TERKAIT